Tentang Menyusui

Thursday, July 13, 2017




Dapat menyusui bayi dan bayinya mau disusui merupakan anugerah tak terhingga yang diberikan Allah kepada kita, karena nggak semua Ibu dapat merasakannya.  Ada Ibu yang diberi air susu banyak,  tapi sang anak tidak mau menyusu.  Atau si anak pengin nyusu ke Ibu,  tapi ternyata sang Ibu tidak dapat menyusui anaknya,  bukan karena Ibunya malas tapi mungkin memang ada beberapa hal yang membuat Ibu tidak dapat menyusui bayinya. Ternyata urusan soal susu serumit ini. Sebelumnya saya fikir ini hanya soal nyodorin payudara ke mulut anak.
Ternyata tidak.
Makanya saya kadang suka sedih kalau kalau ada orang yang seakan menyepelekan perjuangan Ibu menyusui bayinya,  atau bahkan masih banyak jokes yang dibuat orang-orang untuk meledek Ibu yang menyusui. 
Sebenarnya saya tidak suka membahas masalah seperti ini.  Saya bahkan agak gimana gitu kalau ada Ibu-Ibu yang setiap hari posting di sosmed berapa banyak hasil perahannya hari ini tapi ditulisnya,  yah sedikit amat hasil hari ini, padahal foto yang dipajang 2 botol penuh asip dengan isi masing-masing 150ml πŸ˜‚
Plis, kaya gitu malah bikin Ibu yang hasil perahnnya sedikit sedih, apalagi yang tidak bisa menyusui.  Huhu. Walaupun mungkin niat awal Ibunya ingin menginspirasi dan memberi semangat hehe.
Ohiya, dan lagi saya buka Ibu yang anti sufor. Sufor itu bukan racun, bukan pula barang haram,  jadi nggak apa-apa, jangan seenaknya juga judge Ibu yang memberi anaknya sufor. 
Jadi, mari Ibu-Ibu, kita saling mendukung dan menguatkan satu sama lain. Anak kita menginginkan Ibu yang waras dan bahagia. Semoga kantor-kantor juga lebih memperhatikan pegawai-pegawainya yang masih menyusi dengan menyediakan ruang laktasi yang layak.
Happy kids come from happy Mom.
Stay waras!

REVIEW VENDOR PERNIKAHAN DI PURWOKERTO #NIKAHANIYASISAN

Monday, March 13, 2017


Hahahaha basi banget ya kalau baru mau mereview vendor nikahan tapi nikahannya aja sudah berlangsung hampir 2 tahun. Nggak apa-apa nggak apa-apa, mungkin ada orang di luar sana yang lagi cari refrensi vendor nikahan di Purwokerto karena dulu waktu saya mau nikah cari-cari di google jarang banget ada yang kasih review mengenai vendor di Purwokerto.

Kalau ditanya saya pengin nikahan seperti apa, tentu saya akan jawab ingin nikahan macam bule-bule gitu di backyard dengan tamu yang sedikit, cuma setelah diskusi lalala dengan orang tua tentunya ide itu ditolak hihi jadi saja diputuskan menggunakan tema Jawa. Naahhhh! setelah diputuskan pakai tema Jawa mau Jawa yang kaya apa. Awalnya pengin pake paes Solo bajunya pake beludru hitam hehehe tapi setelah dipikir-pikir jadi nggak jadi.
Di dalam kepala tuh banyak ide-ide yang menurut saya briliant tapi bingung untuk merealisasikan karena saya tinggal di Bandung sedangkan resepsi di Purwokerto, susah kordinasi dengan vendor dsb jadinya semua saya pasrahkan ke ibu untuk hunting-hunting vendor. Bisa sih tiap weekend saya pulang tapi kayaknya dulu tuh bulan-bulan sebelum saya nikah saya malah lagi sibuk-sibuknya dinas luar. 

Malah yang terakhir saya penginnya nikahan itu seperti suasana di pasar hahaha. Jadi pelaminannya menggunakan model rustik, nah untuk makanannya saya nggak pake katering tapi ngundang penjual-penjual makanan favorit saya, misalnya untuk dawet dari ibu ini, pecel mendoan ibu ono, nasi rames dari warung itu, siomay batagor dari abang situ dengan setting seperti orang lagi dodolan di pasar dan untuk hiburannya saya pengin sewa calung Banyumasan, ada teman Ibu yang punya grup calung Banyumasan, jadi ketika orang datang ke nikahan saya suasananya benar-benar khas Banyumas, yakan yakan?. Tapi balik lagi, hal seperti itu benar-benar butuh kordinasi yang sangat matang karena ini akan melibatkan banyak orang, jadi saja saya urungkan niat ini. Padahal it would be great kan ya? :(
Eh jadi sampai dimana tadi? Tema Jawa, iyah pokoknya temannya Jawa aja udah, pelaminannya pake gebyok, bajunya pakai kebaya. Searching sana sini penginnya ini itu tapi mentok di budget.

a. Bhyandha untuk Baju Resepsi




Sukaaa dan puas banget sama Bhyandha!
Cari-cari model kebaya, ubek-ubek pinterest dan berujung bingung sebenernya pengin pakai baju kaya apa hahaha. Jadi langsung datang aja dan ketemu sama mbak Ida nya dengan kepala yang penuh tapi kosong, halah. 
"Jadi Tyas mau bikin kebaya kaya apa?
"Jawaan gitu deh mbak hehehehe"
".........."
Kan bingung kan, Jawaan tuh banyaak, tinggal mau yang kayak gimana. Untungnya mbak Ida orangnya enak untuk diskusi, ngasih ide macam-macam. Mungkin karena mba Ida basicnya sekolah fashion juga. 
Akhirnya diputuskan deh aku nikahan pakai model Banyumasan bajunya.
Mbak Ida juga nggak suka kalau karyanya itu biasa-biasa aja. Kayak misal pemilihan beskap, si mas Suami nggak mau pake beskap yang gitu-gitu aja dan terlalu resmi, makanya sama mbak Ida dipilihin deh tetep model beskap tapi modern look gitu. Terus dari blangkonnya juga buat aku unik sih nggak biasa. Sama kainnya juga mbak Ida nggak mau pake prada jadi dibikin pakai payet-payet.
Untuk baju pengantin wanitanya juga aku suka banget, simple, modelnya kebaya kartinian gitu, suka detail payetnya. Belum lagi pilihan beludrunya, kebanyakan kan beludru polos, tapi ini mbak Ida berani bikin pakai beludru motif, warnanyapun dominan merah dan ada hitam-hitamnya.
Luvs banget dehπŸ’™

b. Make Up
yang atas muka-muka penuh komedo, fyi saya sama sekali enggak ada perawatan apa-apa, hiks jadi nyesel :(

Untuk make up dan baju akad saya percayakan ke Salon Nugroho Bu Bambang, yang di depan Kantor Samsat Purwokerto. Overall saya cukup puas sih untuk make up, walaupun sebenarnya saya pengin ala ala Sanggar Liza gitu look nya hehehe. 
Make up yang dipakai bu Bambang juga bagus kok, banyak pakai merk luar negri juga. Nah kebetulan anaknya Bu Bambang itu ada yang dokter kulit yang bantuin pas make up, jadi make upnya bisa disesuaikan dengan kulit kita.

3. Dekor Siraman dan Resepsi
Untuk Sirama dan Dekor saya pakai Salon Nugroho Bu Bambang juga. Konon ini juga spesial buat nikahan adat Jawa. Saya suka sama semua dekornya. Hahahaha saya emang anaknya nggak banyak minta. Di kepala mah ada berbagai macam ide cuman setelah dekat waktunya malah yang ada bingung pengin apa. Untuk harga juga termasuk yang masuk akal, dengan harga segitu dapat segini hehehe.
Ada beberapa dekor bagus di Purwokerto ada Yudhistira, dekornya Ulya juga iya, atau dari salon Pinkan.

4. Gedung

Gedung yang saya pilih kemarin itu di Korem Sokaraja (terkenalnya gitu). Gedungnya gede lumayan dibandingin sama Sumarjito atau Gubernuran. Saya pilih gedung ini karena lokasinya dekat dengan rumah. Tahun 2015 masih 7 jt sewanya, kalau mau pinjam kursi nambah 5rb perkursinya. Kelebihan kalau sewa di Korem gini parkirannya luas, jadi nggak bikin tamu bingung cari parkir.

5. Katering

Dari segala biaya pernikahan yang ada, paling mahal itu di biaya katering. Dia menghabiskan lebih dari 50% total biaya. Katering ini juga memegang peranan penting dalam berlangsungnya acara. Kita harus bisa mengira-ngira banyaknya tamu yang datang, jangan sampai acara baru setengah jalan tapi makanan sudah habis semua, atau makanannya banyak yang nggak enak. Oleh karena itu pinter-pinternya kita aja cari vendor katering dengan harga terjangkau tapi enak. Waktu resepsi kemarin saya pakai Indri Catering, tempatnya di Sokaraja, jalan depan SMP 2 Sokaraja masuk aja. Harganya terjangkau untuk ukuran saya dan rasanyapun enak. Banyak tamu yang bilang basonya enak.
Terus kemarin bu Indrinya juga bilang, beliau heran baru kali ini menyediakan mendhoan dan pecel dalam jumlah banyak tapi ludes habis hehe, mungkin karena kebanyakan tamu kemarin kebanyakan dari luar Banyumas kali yah.

6. Undangan dan Souvenir

Saya ingin memberikan personal touch untuk nikahan saya, jadi ketika orang datang ke nikahan saya mereka akan membatin 'ini Tyas banget nih', salah satunya dari undangan karena dari undangan kita bisa melihat kira-kira akan seperti apa tema acaranya nanti. Oleh karena itu saya desain sendiri undangannya. Nah disini mayan lah banyak orang yang terima undangan saya terus bilang ini Tyas banget :p
Undangan saya sangat simpel, hanya terdiri amplop dan hard board untuk di dalamnya (saya nggak ada foto aslinya ahhaha nanti deh saya foto yang bagusan).
Kendala datang ketika cari percetakan, saya ubek-ubek semua Bandung, undangan yang saya pengin jatuhnya Rp9.000,00 perpiece nya, di luar budget banget. Ahirnya ada kenalan teman Isan yang punya percetakan, namanya Movement dari Jogja, lumayan deh dapat Rp5.200,00.
Souvenir juga sekalian saya bikin di sini. Sovenir saya cuma notes biasa hehehe.

7. Dokumentasi

All photos on my wedding took amazingly by Huma Picture.
Dulu namanya Fabre Studio sekarang udah ganti jadi Huma. Ini punya mas Landhes, temennya Isan, terus juga saya kenal karena pernah jadi stockist boneka jualan saya. Sempet bingung sih di Purwokerto vendor fotonya siapa aja, karena memang dari kuliah sampai kerja saya nggak di Purwokerto jadi kurang paham sama perkembangan di sana hehehe. Eh terus punya temen yang punya bisnis foto gini, yaudah pake teman aja dong.
Kami nggak pake prewedding , padahal pengin, cuma nggak ada duit waktu, jadi aja bikin foto prewedding ala ala deh.



8. Hiburan

Untuk hiburan awalnya mau calung Banyumasan ahahaha roaming roaming dah itu orang-orang dari luar kota tapi saya yakin itu akan jadi pengalaman ke resepsi yang unik. Akhirnya saya pilih band accoustic untuk hiburannya. Bandnya juga punyanya Mas Bayu guru gitar adik saya, lupa nama bandnya apa, Mahamuni bukan ya?. Pas resepsi saya malah sama sekali nggak denger deh itu band nyanyi apa aja, lagu yang saya pengin dinyanyiin apa enggak ahhaha, bener-bener fokus salaman kemarin. Tapi kata teman-teman saya bagus bandnya. Hore, terimakasih Mas Bayu dan teman-teman.
Beberapa wedding song yang saya request kemarin:
Memilihmu - Adhitia Sofyan
Untuk Perempuan yang Ada dalam Pelukan - Payung Teduh
You and I - Endah N Rhesa
Marry your Daughter
Beautiful in White
Dekat di Hati - RAN
hahaha terus apa lagi ya, lupa. Listnya ilang juga.

Ohiya untuk MC saya serahkan kepada Bapak Marsidan, He's very recomended MC buat nikahan!

Sepertinya itu saja sih, ini post sudah ada di draft sejak Juni 2016, cuma karena Ibuk Tyas sibuk jadi saja ini baru sempat deh ditulis lagi.
Untuk masalah resepsi ngundang banyak orang, ngundang sedikit orang dan perdebatan lainnya menurut saya sih biarin saja lah ya, duit-duit mereka, yang capek juga mereka, setiap orang pasti sudah memikirkan abc sampai z untuk semua yang mereka lakukan dan pasti keputusan yang diambil juga merupakan keputusan yang terbaik untuk mereka. 
ps: dari sebanyak tamu yang datang alhamdulillah hampir semua kami kenal kok :D

Semoga bermanfaat, semoga saya juga rajin ngeblog lagi karena selama 2015 kosong nggak ada postingan. Hahahahahaa.










 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS